10 Dokter Terkejam Terhadap Pasiennya

Posted: Januari 13, 2012 in Berita Fenomenal

10 Jack Kevorkian

merupakan seorang ahli patologi yang kontroversial. Ia dilahirkan di Pontiac, di negara bagian Michigan, Amerika dari orang tua yang berdarah Armenia – Amerika. Ia terkenal dalam membantu hak untuk mati dari pasien terminal dengan cara “bunuh diri berbantuan” dan mengklaim bahwa ia telah mebantu sebanyak 130 pasien dalam mengakhiri hidupnya.

Pernyataannya yang sangat terkenal yaitu : ” kematian adalah bukan perbuatan kriminal” . Banyak yang mengira bahwa julukan Dr Death ( Dr Kematian) diberikan kepadanya sehubungan dengan kegiatannya tersebut, namun sewaktu diwawancarai dalam acara “Larry King Live” pada bulan Juni 2007 , ia mengatakan bahwa julukan tersebut disandangnya oleh karena pekerjaannya sebagai seorang ahli patologi yang banyak melakukan otopsi.

Ia dituntut hukuman penjara selama 10-25 tahun dan dijatuhi hukuman penjara selama 8 tahun. Ia mulai menjalani hukuman penjara pada tahun 1999 atas tuduhan melakukan kejahatan pembunuhan tingkat dua pada tahun 1998 dengan cara meracuni Thomas Youk, 52 tahun, dari Oakland County , Michigan.

09. walter freeman

Meskipun bukan doktor yang normal, Walter Freeman adalah seorang ahli saraf yang lulus dari Yale dan University of Pennsylvania Medical School. Bahkan meskipun ia tidak berangkat dengan niat jahat, Freeman menyelesaikan lebih daripada 3.500 lobotomi di AS, terutamanya Rosemary Kennedy dan banyak lainnya. Sementara hari ini lobotomi jarang digunakan, Freeman membantu untuk menyempurnakan mereka dan membuat kemasyhuran selepas mampu menyelesaikan mereka berjaya dan “menyembuhkan” pasien. Namun, Freeman tampaknya menjadi sangat bersemangat; menggunakan pemecah es daripada dapur untuk menyelesaikan Lobotomi, menyelesaikan lebih daripada 20 lobotomi dalam satu hari tanpa menggunakan seorang doktor bedah, dan bahkan membolehkan media untuk menonton Lobotomi dilakukan yang pada akhirnya berakhir dalam kematian , sebagai pemecah es menyelinap ke otak pesakit. Percaya atau tidak, sepertinya Freeman unbothered oleh kematian manusia dan meneruskan untuk melakukan operasi lain.

08. Harry Howard Holmes (Herman Mudgett)

Herman Webster Mudgett (1860-1896) yang dikenal sebagai Dr. Harry Howard Holmes telah membunuh sekitar 150 wanita muda, namun ia mengaku “hanya” membunuh 27 orang. Dia menyewakan kamar-kamar di “istana” miliknya di Chicago, yang sebenarnya adalah sebuah rumah horor. Di sana dibuatkannya lorong-lorong rahasia yang berkelok-kelok menembus dari suatu ruangan ke ruangan lainnya, setiap kamar juga dilengkapi dengan lift rahasia, setiap kamar tidur dibikin kedap suara, kolam-kolam asam (barangkali untuk melumatkan mayat), kamar gas, suatu meja pembedahan yang dilengkapi dengan alat meregangkan tubuh manusia, krematorium pribadi, dan suatu gudang bawah tanah (bunker) yang sangat besar dimana ditemukan banyak bagian tubuh manusia yang terpotong-potong. Ia menjual tulang rangka dari korban-korbannya tersebut kepada sekolah-sekolah kedokteran. Korban-korbannya digantungnya selama 10 menit sebelum mati.

07. Arnfinn Nesset

Arsip paling mematikan di norwegia. arnfinn adalah seorang juru rawat dan telah membunuh 138 pasien. Pada tahun 1977 Arnfinn menjadi direktur Home Orkdal Perawatan Valley. Ketika ia mengambil jabatannya, jumlah pasien yang tidak biasa mulai sekarat. Tak seorang pun yang dicurigai sampai 1981 ketika seorang karyawan melihat pembelian dalam jumlah besar curacit, turunan dari curare beracun yang digunakan sebagai relaksasi otot.

Polisi membawa Arnfinn, orang yang bertanggung jawab atas pembelian curacit itu, untuk ditanyai. Pertama dia mengaku membeli obat untuk membunuh anjing liar di sekitar rumah jompo. Lalu, tak terduga, dia mulai mengaku membunuh 27 pasien. Pada satu titik ia berseru “Aku telah membunuh begitu banyak saya tidak bisa mengingat mereka semua.”

06. Carl Clauberg

Carl Clauberg adalah salah satu daripada banyak doktor yang melakukan eksperimen di banyak kamp konsentrasi Nazi, khususnya Auschwitz. Selepas menerima pangkat ketua doktor dan mempelajari ginekologi, ia menjadi profesor ginekologi di Universiti Königsberg. Setelah menjadi Nazi pada tahun 1933, Clauberg, pada 1942, mendekati Heinrich Himmler dan menyarankan percobaan tentang sterilisasi massal untuk perempuan. Himmler setuju dan ditugaskan Clauberg ke Block nomor 10 di kamp.

Clauberg sangat ingin untuk mencari yang murah dan mudah untuk mensterilkan perempuan. Sering kali dia menggunakan asam cair yang disuntikkan ke dalam rahim wanita. Para wanita yang indung telur mengalami kerusakan telah dihapuskan dan kemudian diantar ke Berlin untuk kajian lanjut. Kadang-kadang pesakit dibunuh supaya autopsi yang akan dilakukan. Dikatakan bahawa 300 orang perempuan sedang melakukan percobaan pada selama waktu ini. Clauberg akhirnya ditangkap, dibebaskan, dan ditangkap lagi, tetapi meninggal sebelum diadili.

05. John Bodkin Adams

John Bodkin Adams (21 Januari 1899 – 4 Juli 1983) adalah orang Irlandia kelahiran Inggris. Dokter umum yang divonis sebagai seorang penipu dan diduga melakukan pembunuh berantai. Antara tahun 1946-1956, lebih dari 160 pasiennya meninggal secara mencurigakan. Dari jumlah tersebut, 132 pasien yang meninggal mewariskannya uang atau barang mereka. Ia diadili dan dinyatakan tidak bersalah atas pembunuhan terhadap satu pasien pada tahun 1957.

Namun Adams dinyatakan bersalah dalam persidangan berikutnya, 13 pelanggaran mengenai resep penggunaan obat, berbohong atas formulir kremasi, menghalangi polisi dalam pencarian dan gagal dalam menyimpan obat-obatan berbahaya. Dia telah dihapus dari Daftar Kedokteran pada 1957 dan diberi wewenang kembali pada tahun 1961 setelah dua aplikasi sebelumnya gagal.

04. Harold Shipman

Harold Shipman bisa dibilang merupakan pembunuh berantai terbesar yg pernah ada bila merujuk pada jumlah korbannya. Jumlah korbannya mencapai 215 orang (menurut perkiraan polisi bahkan bisa mencapai 400 orang lebih jika cukup bukti), dan mungkin satu-satunya orang yg jumlah korbannya melebihi Shipman hanyalah Elizabeth Bathory. Korban-korban dari Shipman kebanyakan adalah wanita lansia yg sebenarnya merupakan pasiennya. Metode pembunuhannya umumnya dengan cara suntik mati atau pemberian obat-obatan berbahaya kepada sang pasien. polisi menemukan bahwa para pasien itu meninggal karena pemberian obat-obatan diamorfin (semacam heroin) yg berlebihan, bukan karena sakit atau ketuaan seperti yg tertulis dalam sertifikat kematiannya.

03. Michael Swango

lahir di Tacoma, Washington 21 oktober 1954. Seorang dokter psikopat menjadi pembunuh berantai. Tiga puluh lima orang pasien tewas diracun. Sejumlah paramedis juga ikut menjadi korbannya. FBI menyatakan sang dokter bertanggung jawab atas enam puluh pembunuhan. Ia dijuluki sebagai Dokter Pencabut Nyawa.

Tiada yang percaya bahwa seorang dokter muda yang tampan bisa menjadi seorang pembunuh berantai. Di mana pun ia praktik, Dr. Michael Swango tampak seperti seorang dokter ideal. Hingga kemudian nyawa para pasiennya mulai melayang secara misterius. Namun anehnya, ia selalu bisa lolos dari tuduhan pembunuhan.

Saat tidak ada lagi rumah sakit di Amerika Serikat yang mau mempekerjakannya, Swango praktik di sebuah rumah sakit di Zimbabwe, Afrika. Korban pun kembali berjatuhan. Selama lima belas tahun bergelut dengan dunia kedokteran, Swango diyakini telah menghilangkan ratusan nyawa.

Michael Swango, dokter yang terobsesi dengan kematian yang sadis, adalah pembunuh berantai terkejam dan paling banyak memakan korban dalam sejarah Amerika. Di setiap tempat, pasien-pasien Swango mati secara misterius

02. Shiro Ishii

Beberapa dari sekian banyak kekejaman yang dilakukan oleh Ishii dan yang lain di bawah komandonya di Unit 731 meliputi: pembedahan makhluk hidup hidup orang (termasuk wanita hamil yang dihamili oleh dokter), tahanan dengan kaki diamputasi dan dipasang ke bagian lain dari tubuh mereka, sejumlah tawanan dibuat beku anggota tubuhnya dan dicairkan untuk mempelajari hasil gangren yang tidak diobati. Manusia juga digunakan sebagai kasus uji hidup untuk pelempar granat dan nyala api. Tahanan disuntik dengan inokulasi penyakit, dengan disamarkan sebagai program vaksinasi, untuk mempelajari efek mereka. Untuk mempelajari efek penyakit kelamin yang tidak ada obat, tawanan laki-laki dan perempuan sengaja diinfeksi dengan sifilis dan gonore melalui perkosaan, lalu dipelajari. Setelah diberikan kekebalan oleh Otoritas Pendudukan Amerika pada akhir perang, Ishii menghabiskan waktunya dalam penjara untuk kejahatannya dan meninggal pada usia 67 akibat kanker kerongkongan.

01. Josef Mengele

Di Auschwitz, Mengele melakukan sejumlah kajian pada anakkembar. Setelah percobaan selesai, anak kembar ini biasanya dibunuh dan tubuh mereka dibedah. Ia mengawasi sebuah operasi di mana dua anak-anak Gipsi dijahit menjadi satu untuk menciptakan kembar siam, tangan anak-anak menjadi sangat terinfeksi di mana urat-urat mereka telah rusak. Mengele sangat fanatik dengan darah dari anak kembar, terutama yang kembar identik Dia dilaporkan mengambil darah mereka sampai mati.oseph Mengele menjadi termasyhur karena menjadi salah satu dokter SS yang mengawasi pemilihan tahanan yang datang, menentukan siapa yang harus dibunuh dan siapa yang menjadi buruh paksa, dan untuk melakukan eksperimen manusia di kamp tahanan tersebut, diantara orang-orang yang mengenal Mengele sebagai “Malaikat Maut.”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s